Masa sih Indonesia gak bisa memproduksi motor sendiri..

Indonesia itu kaya raya, wilayahnya luas, sumber daya alamnya melimpah, penduduknya juga banyak, banyak orang pintar dan sudah merdeka 55tahun yang lalu.

Seperti kita ketahui sekarang pasar penjualan sepeda motor sangat besar, bahkan termasuk yang paling besar didunia. Tapi sayangnya Indonesia untuk sementara ini hanya bisa jadi penonton saja. Belum bisa memanfaatkan peluang yang ada dinegerinya sendiri.

Saya membayangkan seandainya ada pengusaha yang tertarik dan kemudian membuat pabrik sepeda motor diIndonesia (tentunya yang desainnya bagus, mesinnya siip, dan harganya murah :mrgreen: ), didukung oleh pemerintah, rekrut tenaga ahli dari Indonesia, didukung corong bloger r2 juga ๐Ÿ˜€ Mungin Indonesia bukan hanya sebagai penonton saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Team bayanganya seperti ini : Menejer : Bpk Reynal kasali, marketing : Bpk Dyonisius beti , Penasehat : bpk Ruditriatmono ๐Ÿ˜€ . untuk permulaan, gak usah muluk-muluk riset mesin sendiri… mungkin bisa beli mesin ke ATPM Lokal, Motohispania dll. Sasis bisa copas dari motor lain tapi dimodif-modif dikit :mrgreen:

Bagaimana menurut pendapat bro-bro semua.. ๐Ÿ˜€

Iklan

Tentang yudibatang

Seorang yang menyukai hal-hal tentang sepeda motor, yang sedang mencoba membuat sebuah blog.
Pos ini dipublikasikan di Bikers, Honda, Kawasaki, Suzuki, Yamaha dan tag , , , . Tandai permalink.

22 Balasan ke Masa sih Indonesia gak bisa memproduksi motor sendiri..

  1. riehary berkata:

    peresaan pernah deh om kita punya prototype motor nasional…
    itu pada masa pas sesudah mobil timor mulai diterima pasar lokal…
    modelnya type harley mirip2 phamtom ada kreta sampingnya…
    tapi tiba2 hilang lenyap tanpa berita…
    ๐Ÿ˜ฆ

  2. cow tulen berkata:

    seharusnya indonesia dah mantap orangnya pinter2 sdanya mencukupi sip dah, tapi seandainya jadi apa nggak takut ntar dananya di bawa gayus, ntar jadi sperti apa motornya hehehehe

  3. Maskur berkata:

    kayaknya ada intervensi kuat dari luar
    initinya kita dijajah dalam masalah ini

  4. sa469 berkata:

    jangan langsung pengen yang besar…mulai dari ngrakit aftermarket aja dulu…tuh kayak model S&S…kan bisa jadi motor juga…nah coba implementasi ke bebek, banyak yang udah bisa “niru” komponen kan??
    tinggal reliability nya yang ditingkatkan

  5. NanaRed berkata:

    bener gan,bikin aja motor sendiri,mesin jepang sasis dan desain lokal,jdi keinginan kita trpenuhi,hero honda india kan gitu,jdi bisa bikin moge kyak gsxr ataw cbr dengan harga thunder,CMIIW

  6. j4na berkata:

    bukannya ga bisa, tapi kepercayaan dari konsumen yang kurang… jika di india pabrikan lokalnya mengambil basis dari mesin jepang…. mulai dari mesin honda hingga kawasaki, beda halnya indonesia,lebih mementingkan dari harga yang murah, sudah tentu kualitas dari motor itu akan berkurang. contoh india, bisa mandiri dan membuat ciri khas dari lini motornya, bajaj dengan cirikhas buntut dan DTSInya,walaupun lari motornya tak kencang2 amat konsumen trima kok, namun dari segi kenyamanan dan kualitas bajaj menang…
    harganya…bajaj ga bisa dibilang murah kok,catat… bajaj tidak murni dirakit disini, kebanyakan import juga dari negeri sahrul-khan…
    http://dewataspeedblog.wordpress.com/2010/12/17/motor-apaan-nih-ya-yang-jelas-bukan-amerika-punya/

  7. dark_stream berkata:

    nih syarat nya :
    1. motor dgn kualitas yg baik
    2. after sales support
    3. jangkauan di seluruh nusantara
    apa lg ya….

  8. martini berkata:

    Negara kita banyak utang…kebijakan pemerintah disetir pihak luar karena syarat cairnya dana…harus memenuhi aturan yang dibuat pihak donatur!!!! termasuk gak boleh ngacak-acak market R2….bila bikin R2 sendiri, jepang pasti kelabakan…..pokoknya ruwet deh……..mau saingan sehat gimana coba..pas produk cina masuk saja…honda degan serta merta membabat produk2 KW pake honda legenda kok….!!!

  9. paijo berkata:

    kalo menurut aQ pribadi bukan sepenuhnya salah pemerintah sich kalo ga berani buat motor sendiri krn ngerubah mindset orang tuh ga semudah membalikkan telapak tangan ,kita sering pesimis duluan dg hasil karya sendiri .kalo ga salah kita jg pernah punya monas kanzen tp sekarang kok ga terdengar lg yach suaranya…

  10. asmarantaka berkata:

    enakan jualan produk orang lain..mngkin itu pemikirannya..daripada usaha dari 0 lagi..ngk tentu berhasil..apalagi konsumen Indonesia lebih menghargai buatan luar..apalagi brandnya udah terpercaya :mrgreen:

  11. Monde berkata:

    FBY, FBH, FBK, FBS apa mau bersatu untk menjadi fans boy motor Indonesia? Jika mereka bisa menyatu sepertinya untk pemasaran sangat mudah..

  12. novi berkata:

    pasti bisa lah bozz. mungkin untuk tahap awal comot sana-sini aja dulu, secara honda-yamaha juga gitu, cuma reset mesin doang. yang lainnya tinggal pesen. atau bisa niru macam minerva fisher. semuanya cuma comot sana sini, tinggal rakit. apalagi modifikator di mari udah pada jago2, kasih mesin merk terserah, rangka merek lain lagi, dll campur aduk, pasti jadi motor. yakin juga klo part yang diambil bagus motornya ga bakal malu-maluin….. yang jadi masalah tinggal siapa yang mo beli. kenyataannya konsumen disini masih jijik sama barang yang belum pasti terutama macam motor dan mobil. masuk akal secara klo motor rusak ga ada yang bisa benerin gimana? klo udah begini siapa yang mo dananin

  13. novi berkata:

    mmm sedikit nyambung sama unek-unek yang ada di pikiran gue.
    seandainya punya modal gede… gue pingin biayain reset bikin motor kuenceng, trus ikut balap, ga tanggung2 klo bisa di kelas MotoGP. yakin walau finish paling buncit masih bisa bangkitin nasionalisme. nah klo udah gini baru produk masalnya kita kirim kepasar. orang indonesia kan senengnya di buat kaya gini. Tapi awal-awal jangan ngomong untung dulu. juga hal yang mesti ga boleh diabaikan layanan purna jualnya, jangan sampe nanti yang beli pada kapok. klo udah pada kapok bangunin-nya jauh lebih susah.

  14. novi berkata:

    satu lagi ah….
    sebetulnya menurut gue konsep cara masuk mobil Timor itu udah bagus terlepas dari adanya KKN. tapi…. ya sutra lah…. cape mikirinnya klo kita masih saling ejek, saling jegal, saling apalagi ya…… secara lo FBH gue FBY kita mesti ribut-ribut….
    upsss… ko jadi ngomongin SARAF (Suku Adat Ras Agama dan Funboy)…
    kabur mode on:

  15. supergleweh berkata:

    dulu ada moge JATAYU peroduksinya di jababeka bekasi jawa barat.sekitar 95-97 mesinnya pakai v twin S&S dulu sih 70juta an.setelah krismon hilang kabarnya.ada juga expresa dan timori yg tadinya adalah timor versi 2 roda.desain motor dari cagiva.gatot(gagal total) gara2 krismon

  16. novi berkata:

    apa kabar torindo (Motor Indonesia)

  17. talim riadin berkata:

    masa pisawat saja. indonesia bole buwat, kenapa moto saja indonesia ga bole buat ,ini lucu sekali lo,

  18. arieyoarie berkata:

    kenapa mobil timor,motor expresa,jatayu,timori gak dilanjutin lagi.apa bang tommi dah kapok??padahal ntu mobil masih ngegelinding ampe skrg.ayo lanjutkan lagi proyek mobil nasional/motor nasionalnya .

  19. arieyoarie berkata:

    meski aq belum tentu bisa beli motor/mobil buatan indonesia klo mang ada,tp aq tetap bangga klo emg ada masak sudah merdeka slama 60th lebih kita merdeka blm ada produk asli indonesia pada kemana org yg pinter2 itu.??

  20. nugros berkata:

    siapa bilang indonesia ga bisa bikin motor or mobil or pesawat sendiri, org2 kita itu pandai,pekerja dan pemikir. kalo cuma bikin motor mah……kecil, tapi sayang itu semua ga bakalan bisa terwujud, krn “org2 besar” yg kita sebut penguasa or yg pegang peranan penting di negeri ini ga ada satupun yg berani or mau dukung, krn sibuk kumpulin “banda” untuk kantongnya sendiri, semua terbentur birokrasi dan aturan politik, kalo kita (indonesia) bisa bikin kendaraan dan didukung penuh, semua “produsen atau pemain otomotif” dari negara lain akan berfikir ulang untuk invest dan jual kendaraan ciptaannya dengan harga tinggi,.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s