Masukan untuk AHM, Coba Honda Scoopy dievaluasi lagi

Sebelumnya saya tegaskan, artikel ini bukan bertujuan menjatuhkan, black campaign atau sesuatu negatif lainnya. Artikel ini murni untuk memberikan masukan yang membangun untuk AHM, agar konsumen lebih diperhatikan dalam hal keselamatan dan kenyamanan 😀 . masukan ini berdasarkan pengalaman saya dan istri menggunakan Honda Scoopy yang saya beli tgl 18 Desember 2010 hingga sekarang.

kebetulan pekerjaan saya dibidang Inspector mebel dan sepeda onthel, tanpa disengaja ketika sedang “menyawang” scoopy, saya mengontrol skutik dari berbagai aspek. namun menurut saya ada beberapa bagian yang harus dievaluasi dan dikembangkan lagi. berikut bagian-bagian Honda Scoopy yang perlu dievaluasi lagi :

1. Posisi tombol klakson dan saklar lampu sein yang terbalik

Memang secara tampilan sepertinya tidak ada efek apa-apa, Namun dalam aplikasi pemakain posisi tombol dan saklar tersebut sangat membahayakan. Pengalaman saya ketika berkendara santai dengan scoopy, tiba-tiba ada pengendara lain keluar dari gang nyelonong dalam situasi tersebut konsentrasi saya terpecah antara mau membunyikan klakson tapi dipencet-pencet nggak bunyi (karena yang dipencet saklar lampu sein) dan mau menghindar pengendara tersebut. Akhirnya klakson alam (mulut) yang dipunyikan “Heh..heh..awas… gob**k!!” walau tidak sampai terjadi tabrakan, tapi posisi tombol dan klakson tersebut berpotensi menimbulkan kecelakaan. Kejadian seperti ini sudah terjadi tiga kali.

2. Tidak ada pancikan/ foot step untuk boncenger yang duduk menyamping.

Tujuan saya membeli Honda scoopy adalah untuk keperluan aktifitas istri saya dalam bekerja, kepasar, antar jemput anak-anak kesekolah dan untuk memboncengkan ibu mertua saya yang sudah berusia lanjut. Menurut pengamatan saya, Honda scoopy perlu ditambahkan foot step boncenger yang duduk menyamping. coba bayangkan bila ada orang tua yang mau membonceng, sudah ancang-ancang mau mancal dan duduk kejok, ternyata yang dipancal malah kick starter, bukannya mancal malah kejeglong 😀 Kalo yang kejeglong anak muda mungkin masih nggak apa-apa, lha kalau yang kejeglong orang tuwa terus jatuh, gimana?? … sepertinya Honda Scoopy perlu ditambahkan sesuatu yang bisa buat pancalan dan dudukan kaki boncenger yang duduk menyamping.

3. “sarung” plat nomor

Sebenarnya dari pihak dealer Honda 45 Motor, sudah memberikan sarung plat nomor, namun kok ngasihnya cuman satu.. padahal plat nomernya ada dua. Sarung plat nomor ini sangat berguna sekali untuk menutupi bagian plat nomor yang “tajam” . karena adanya cuman satu ya dipasang satu saja 😀 saya pasang diplat nomor belakang. tapi plat nomor depan tidak ada sarungnya.

Posisi plat nomor pada Honda scoopy lebih rendah dibandingkan posisi plat nomor pada jenis sepeda motor lain. menurut saya Pihak Honda sudah memperhitungkan hal tersebut dengan memberikan pelindung/ “sarung” plat nomor. Tapi kurang satu bang :mrgreen:

Bila plat nomernya tidak diberi pelindung, akan menimbulkan potensi membahayakan, apalagi bagi yang punya balita.. yang cenderung aktif, bermain-main, berlarian lha kalo kebeset plat nomor, siapa yang mau tanggung jawab?? 😀

Demikianlah masukan-masukan dari saya, semoga artikel ini bisa menjadi bahan pertimbangan bagi AHM untuk kepuasan dan kenyamanan konsumen. Salam One Heart (saya bukan FBH lho 😀 )

Hormat saya

yudibatang 😀

Iklan

Tentang yudibatang

Seorang yang menyukai hal-hal tentang sepeda motor, yang sedang mencoba membuat sebuah blog.
Pos ini dipublikasikan di Bikers, Honda, pengalaman berkendara, safety riding, Tips sepeda motor dan tag , , , . Tandai permalink.

58 Balasan ke Masukan untuk AHM, Coba Honda Scoopy dievaluasi lagi

  1. sony berkata:

    Masalah letak antara tombol lampu sign ama
    Klakson d motor honda yang bikinan terbaru
    Emang ribet bro terjadi di vario juga, sama persis
    Kejadiannya, mau belok malah pencet klakson,,,

  2. Spies berkata:

    Hehehe…
    Evaluasinya ternyata bersifat subyektif… 😀

  3. azizyhoree berkata:

    itu semua karena habbit sejak jaman dahulu ketika mau pencet bell ya di bawah, ketika mau pencet sein ditengah, coba dari dulu udah kayak gitu pasti laen ceritanya, nah emang sih, harus nya pihak ahm mensosialisasikan maksud dan tujuan new design tersebut agar pengguna tidak kagok lagi………

    sayang ane terlanjur ambil genduk cilik si beAT , beberapa bulan sebelum si cuupy ini lahir 😦
    http://azizyhoree.wordpress.com/

    • yudibatang berkata:

      nyoba dulu aja bro, barang seminggu lah… biar tau.. 😀 anekan tiap hari pakenya motor batangan, make sikupy cuman seminggu sekali, berarti harus penyesuaian terus dong bro.. 😀

  4. Maskur berkata:

    masukan yang top.
    Mencerminkan kebutuhan, bukan cuma buat gaya.

  5. Moncer berkata:

    Masalh letak saklar udah disinggung di warungnya jomblo, katanya itu disengaja buat merubah habbit pengendara kita. biar pengendara lebih membiasakan diri untuk menggunakan isyarat lampu ketimbang klakson.

  6. bjl berkata:

    laah… perasaan waktu ngetik tadi om moncer belom muncul 😯

  7. ftr berkata:

    untuk no.2 : tidak di ijinkan bocenger duduk nyamping, tdk safety. Kestabilan bisa terpengaruh.. Dan dpt membahayakan.

    • bjl berkata:

      berarti motor ini tidak recommended buat ibu2 yang pake kebaya
      atau kalo mau bonceng, yang pake kebaya kudu ngangkang xixixi…

    • Cicakmerah berkata:

      trus klo boncenger make rok gmn?
      misal :baju agamis, jilbab panjang, dsb… eeh pake celana panjang.. kan lucu, apa lagi klo udah berumur. dikira tua-tua keladi ntar =))

      btw, vespa juga ga punya footstep bwt boncenger kan? tapi ga masalah tu klo boncengin duduk miring…

      • Moncer berkata:

        semestinya hal-hal yg bersifat kasuistis (tapi banyak) kayak boncenger pengguna rok, jilbab, kebaya dsb perlu diakomodir n diantisipasi oleh pabrikan. Hal tersebut bukanlah hal baru. Liat aja motor2 di India, di samping ban belakang dikasih pelindung (sari guard) buat antisipasi boncenger yg pake kain sari (dan otomatis duduknya menyamping).
        Nah kalo dikita sih gak perlu lah dikasih macam sari guard kyk di India, cukuplah kayak yg diusulkan om Yudi buat antisipasi boncenger yg kepaksa duduk menyamping (pengguna rok, jilbab, kebaya dll).
        Apa ya istilahnya, kearifan lokal (Cmiiw)

      • ashley - bluejazzy berkata:

        setuju ama bro moncer

  8. nhd berkata:

    sony says:
    Januari 7, 2011 pukul 9:49 am
    ==========================
    Dua hari yang lalu naik vario techno, waktu mau belok, pencet tombol sein, klakson yang bunyi. Tertawa saja dalam hati. Padahal waktu berangkat sudah diingatkan anak saya. Eee, ternyata masih lupa juga. Tapi menurut saya perlu waktu tidak lama untuk membiasakan. Buktinya, itu hanya terjadi di tikungan pertama. Berikutnya sudah tidak lagi meskipun masih perlu mikir dulu, belum reflek.

  9. Saya Ganteng Yaa berkata:

    Tadinya smpet kepincut bwt boyong ni motor, tp keburu pny duit bnyk jd boyong fu dah 😀

    bwt yg mw belajar usaha mampir2 kesini ya:
    http://www.belajarberbisnis.com
    siapa tw bs sukses boyong motor baru ky saya 😀

  10. Dani Ramadian berkata:

    @bro Yudi
    1. Tombol yg terbalik…
    Alhamdulillah…saya tidak kagét dan gagap dalam meméncétnya
    apa karena banyak varian yg ada ya, sehingga matic, presneling
    automatic or manual ber-ganti² dlm satu hari nggak bingung.
    Bro Aziz diatas sudah pula nyoba tombol yg terbalik di motor
    saya ketika tidur di rumah…
    2. Usulan yg bagus mas. Tentunya tidak sekedar Scoopy ya….
    Seingat saya Mio di rumah dulu juga nggak ada, dan sekarang
    BeAT serta Vario CBS juga begitu ya???
    3. Sarung plat nomor. Kebijakan dealer kali mas…
    Di Malang sini ada dealer Honda yg memberi “sarung” plat
    nomor skaligus alat promosi dealer mereka…insya Allah saya
    tambahkan kalo ketemu fotonya 🙂
    4. Tambahan saya sendiri…
    Plat nomor saya lebih suka kalo dibawa ke tukang leter untuk
    dilapisi dgn plat tambahan, yg baut-nya “tertanam” di dalam.
    Selain di cat ulang (cat dr Samsat jêlék) yg lebih sip, plat nomor
    juga akan kokoh, tidak mudah béngkok dan patah 🙂

    Mungkin seperti motor² di foto ini… 🙂

    Jadi baut nggak ada yg kliatan…

  11. Salam, absen malam Bro, ikut nimbrung ya.
    aku belum nyoba, kalo beat sama ma Tiger posisi switcnya jd ga kagok, waktu beli Tiger sarung pelat nomer jg cuma dikasih 1 sama dealer, apa ini kebijakan dealer atau AHM? Entahlah

  12. nambah, yg beat malah ga ada sarung plat nomor tuh…

  13. snalpot99 berkata:

    alhamdulillah, makai motor bergantian udah ga kagok lg seperti yg di ungkapkn mas bro nhd n mbah wiro cukup tikungan pertama 😀
    (vartech n cs1)

  14. ウィナ berkata:

    tergantung kebiasaan aja bro

  15. Dani Ramadian berkata:

    @mas Yudi
    Seperti ini yg saya bilang kalo di salah satu
    Dealer di Malang…

    Kebijakan masing² dealer mas. Dan kebetulan sekarang
    Main Dealer kan lagi nyeponsorin Arema…juga pada
    varian tertentu ngasi jakét yg sip…bukan jakét parasit
    yang biasa itu… 🙂

  16. supergleweh berkata:

    soal tombol.tentunya AHM udah riset dulu.
    footstep?yamaha mio dulu jg gk ada.jadi kenapa cuma scoopy yg disinggung
    plat nomer?masih untung dikasih.yg lain harus ngakalin sendiri.dan ini sebenarnya PR buat samsat agar mendesain ulang plat nomor agar gak bahaya.buat anak2

  17. Cicakmerah berkata:

    ane beli PCX.. ga dapet satupun sarung plat nomor…

    tombol juga kebalik.. tapi ane ga pernah salah teken tuh, kan tombol seinnya muncul gitu, sedangkan klaksonnya agak tenggelem.. gampang lah itu.

  18. itu sen dan klakson terbalik karena AHM ingin mengedukasi masyarakat untuk lebih sering menggunakan sen ketimbang klakson

    tidak ada footstep untuk boncenger yang duduk menyamping itu karena AHM dan pabrikan lain menganggap boncenger duduk menyamping itu sangat berbahaya, dan juga dapat mengganggu keseimbangan motor

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

  19. Amamoto berkata:

    untuk poin no.1 … kyaknya emang harus dibenahi, soalnya kemaren juga udah banyak yang komplain diblognya (lupa aku) …untung NMP masih konvensional alias normal :mrgreen:

  20. yonk berkata:

    Kayak nggak ada yg dibahas aja…
    utk footstep boncenger semua matik jg gitu, kenapa mesti scoopy yg dibahas knp gak yg lain. Utk plat nomer semua klu dr kepolisian standar memang gitu ato minta aja ke polisi plat yg tdk lancip. Plat nomer terlalu rendah itukan disesuaikan dg body motor, atau taruh aja di sadel ato punggung sekalian.

  21. andhi_125 berkata:

    Poin 1 tentang posisi saklar sein dan klakson,saia setuju itu soal kebiasaan aja.
    Yang agak gak setuju apa bener AHM ingin mengedukasi masyarakat agar lebih menggunakan sein ketimbang klakson???
    Lah kan fungsinya,meski sama ngasi peringatan,tapi beda dong tujuannya..
    Masak iya pas di perempatan gang,ngecek kendaraan lain kita nyalain sein?? Mana ada yang tahu..
    No offense yah..piss bro

  22. asmarantaka berkata:

    diganti ama saklar Honda lawas kyknya bisa itu :mrgreen:

  23. Ping balik: Sisi baik Honda Scoopy | yudibatang personal blog

  24. Bayu berkata:

    Masalah sepele namun bisa membahayakan. Berarti scoopy tidak ergonomis ya

  25. patrick berkata:

    memang aku juga pernah menggunakan scoopy pas mau pencet klakson malah yang di pencet saklar sein…, kebiasaan sih saklar sein yang di atas…!!

  26. muhammad zamroni berkata:

    masukan yg berguna, mg2 AHM mau dengar..

  27. agus sunaryo berkata:

    bikin pegel jempol,krn biasa standby jempol d klakson

  28. Ping balik: Sisi baik Honda Scoopy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s