Kredit sepeda motor, dipandang dari sudut yang berbeda

hhmmm… mungkin yang namanya kredit sepeda motor adalah sebuah kalimat yang sering kita dengar sehari-hari πŸ˜€ Berawal dari membaca-baca artikel tentang kredit motor dari beberapa rekan blogger R2, hampir dari mereka semua mempunyai sudut pandang yangΒ  sama… “lebih baik beli cash”. Namun saya mencoba menganalisa berdasarkan pengalaman pribadi dan kebiasaan rakyat kecil kebanyakan πŸ˜€ Yups..tidak semua orang memiliki kamampuan untuk memebeli sepeda motor dengan cara cash, namun semua orang punya Naluri dasar “ingin mendapatkan kehidupan yang lebih layak” πŸ˜€Β  salah satunya ya ingin memiliki sepeda motor… Saya mencoba membuat sebuah ilustrasi seperti ini:Β Β Β Β  katakanlah ada seorang karyawan pabrik sepatu yang masih bujangan namanya siDalban πŸ˜€ Sidalban ini belum punya sepeda motor dan dia ingin memiliki sepeda motor. oh..ya sidalban orangnya rajin menabung, dan setiap bulan dia bisa menyisihkan uang 400rebu untuk tabungan. dalam kesehariannya dari tempat tinggal menuju tempat kerja selalu menggunakan jasa angkutan umum,dan bila dalam keadaan darurat sidalban menggunakan jasa ojek untuk menuju tempat kerjanya πŸ˜€ katakanlah siDalban harus mengeluarkan uang transport sehari sebesar 10 rebu rupiah, berarti sebulan sidalban harus mengeluarkan uang 10.000×22 hari kerja = 220.000 belum lagi dihari sabtu dan minggu tentu sidalban membutuhkan alat transoprtasi juga untuk keperluan selain kerja, misal buat maen ketempat sodara, pacar, temen dll. Katakanlah dalam sebulan menghabiskan 80.000 jadi total pengeluaran untuk transportasi sidalban dalam sebulan adalah 300.000. dan uang senilai itu selalu menguap menjadi milik orang lain πŸ˜€ salah satu cara agar uang itu tetap menjadi milik sidalban walau sudah tidak lagi berbentuk uang adalah dengan cara kredit sepeda motor πŸ˜€ tentu disesuaikan dengan harga motor yang mau dikredit. Cari sepeda motor yang harganya paling worth πŸ˜€ Misal Suzuki Titan 110cc 10.695.000 (bukan promosi lho πŸ˜€ )

Yups.. sidalban bisa memiliki sepeda motor baro yang kinyis-kinyis dengan cara kredit seperti diatas dengan uang muka 1.065.500. sidalban bisa mencicil dengan nominal paling ringan 464.303, bisa diambil alokasi dana transportasi 300.000 dan ditambah dari uang tabungan 164.303. untuk bensin 10.000/minggu = 40.000 Jadiii.. sidalban bisa memiliki motor dan masih bisa menabung sebesar 195.707 πŸ˜€Β  Bandingkan bila siDalban beli motornya harus nabung dulu, Harus nunggu dua tahun lebih plus uang 300.000 menguat tiap bulannya πŸ˜†

Semoga berguna πŸ˜€

Iklan

Tentang yudibatang

Seorang yang menyukai hal-hal tentang sepeda motor, yang sedang mencoba membuat sebuah blog.
Pos ini dipublikasikan di Bikers, Suzuki, Tips sepeda motor dan tag , . Tandai permalink.

39 Balasan ke Kredit sepeda motor, dipandang dari sudut yang berbeda

  1. itcompare berkata:

    wis krediiit …
    bisnis oke http://www.penasaran.net/?ref=4f4kf7

  2. kecik berkata:

    pertamax …kang!
    tapi pertamax sekarang mahal ya,jd 10 rb cm dapet 1 liter
    hehehe

  3. Maskur berkata:

    bener juga sih kang….tapi nek aku bisrlah beli second asal gak mikir utang/cicilane

  4. daniel berkata:

    lalu siDalban kena virus modifikasa beli aseso sana sini,tabungan menipis,setoran kredit motor tersendat,karena stress mikirin jatuh sakit,jadi sering bolos kerja,ahirnya dipecat,otomatis kredit macet,motor pun di tarik pihak lising,si Dalban sakit tambah parah dan tragisnya siDalban MATI…
    Begitulah sdkt gambaran sudut pandang saya.

  5. umarabuihsan berkata:

    kurang diterusin dikit mas… pengin tau analisanya (itung2an finansial) kalau ditengah jalan ada kejadian mendadak yang mungkin mengharuskan over kredit.
    Pendapat Maskur boleh juga…tapi kalau saya gak berani…gak tau mesin sama sekali soalnya… kalau dapat 2nd gak bagus…macet ditengah jalan gak ada bengkel… lah modar trouble shootingnya…

  6. pengen berkata:

    aduh, mtr ane barusan raib (di curi) padahal beli cash, untuk beli lagi ya kuat. Ya jalan terbaik nya kredit memang. Soal nya kalo di itung2 jatuh nya sama ngangkot sama uang cicilan kredit. Scorpio ku kinyis2 ilang mak

  7. Ndeso Kluthuk berkata:

    mending beli second sesuai kemampuan, jelek gpp asal menuhi fungsi n kenyamanannya, yg penting gak pake cicilan, toh cm motor, hrganya turun terus, laen kalo emas ato tanah, nyicil gak masalah, toh harganya naek terus.

  8. Kutu kupret berkata:

    Ngakak baca komengnya daniel :mrgreen:
    Menurut saya sih kalo ada duwit mending beli cash aja, tapi kalo gak punya banyak duwit dan (motor itu bisa menghasilkan (misal: dagangan) atau mengurangi pengeluaran(misal: naik angkot)) mending kredit saja. πŸ˜€
    Sebenarnya lebih baik beli motor seken sambil nabung ntar kalo udah cukup baru beli baru, tapi sayangnya kebanyakan orang awam tentang mesin. Nanti takutnya malah tekor ganti sana sini.

  9. wombie berkata:

    like this…
    itu dukun seenaknya bilang cash cash cash.. yaeyalah dy tajir… gk punya otak n kepekaan sosial.
    IMHO,. kredit itu pada dasarny berguna trgantung gmn kitanya.. kl ada bunga itu wajar, prinsip ekonomi time of value for money..
    artikel bagus.. πŸ˜€

  10. robotic_munky berkata:

    enak bgt bilang lebih mending cash, semua orang yang kredit motor juga maunya cash lah, cuma duitnya ga ada. sedangkan kebutuhan alat transportasi tuh urgent banget.
    situ enak beli motor buat hobi . . . .

  11. TH berkata:

    Mzbro Yudi bener bgt yang lo tulis, emang beginilah realita yang terjadi di masy ekonomi bawah. Anyway nyambung cerita si Dalban, asal si Dalban tetap sederhana, rajin kerja & ngga neko2, insyaallah dia sukses nyelesein kreditnya.
    Yup, reality article……. nice to share bro

  12. saya berkata:

    pengalaman pribadi tahun 2003 di Jayapura, PAPUA. kerjaan ngajar privat lagi bagus-bagusnya, tiap hari ada 5 tempat yg harus didatangi selain ngajar di BIMBEL; tiap tempat ngasih pemasukan 500rb = 2.5jtperbulan … kalau pake angkot biaya sehari hampir 50rb… SO….. ambil pemberian mertua 1,5jt buat dp (DP kehitung 2,5 karna promo buka cabangnya leasing ama promo hari pendidikan), trus cicilan yang 680/bulan ngambil supra fit tromol…. pengeluaran transport berkurang, lebihnya bisa buat jalan2 sama istri pake motor baru…. n karna hemat waktu gak nunggu angkot lagi, murid privatnya bisa nambah….. not so bad koq,

  13. gogo berkata:

    ada benarnya juga , tp pengeluaran tak terduga dan yang tak diharapkan perlu dipertimbangkan juga.. kredit itu baik klo dilakukan dg imbang…

  14. rony berkata:

    setuju bro..apalagi kalo bsa kredit tanpa bunga..maknyos

  15. mujionowisnu berkata:

    all lam kenal tuker link yuk! http://mujionowisnu.wordpress.com

  16. mimi berkata:

    beda manusia beda susut pandang, beda perhitungan… yang paling penting manajemen diri…

  17. asmarantaka berkata:

    tuku bojo kredit saged om?? :mrgreen:

  18. Deede berkata:

    konsumen punya karakter sendiri… dan pertimbangan sendiri… tapi pengalaman sy. gak minat lagi kredit….. mending nabung bentar cukup beli seken asalkan layak… lama2 bisa nabung buat yg lebih bagus/ baru….

  19. Endrix berkata:

    nice artikel mas Yudi, sejalan ama pandangan ane

    kl kredit yang gak membebani adalah 1/3 dari pendapatan. simulasi siDalban itu sudah tepat, ambil cicilan yang relatif sama dengan biaya transportasi angkot selama ini.

  20. catur berkata:

    setuju banget bro….

  21. oke berkata:

    suzuki titan itu 115 cc bukan?? cmiiw

  22. kangmase berkata:

    karyawan kan? brarti ada slip gaji dong, kan bisa pinjem duit ke bank….

    http://kangmase.wordpress.com/2011/04/01/beli-motor-leasing-atau-pinjem-uang-ke-bank/

  23. hadi berkata:

    kalo berfikirnya negatif…ya ga akan pernah punya motor……
    berfikir positif aje dech…!
    pengamalan ane sudah 3 kali nyicil motor lulus tuch…!
    padahal sistem kerja kontrak per 3 bulan. ane pikir resoki paling parah over kredit atau ditarik leasing udah selesai……kalo ma beli lagi second harga 3jt sudah cukup, kalo pengen baru, nabung lagi dan untuk sementara pake yg second dulu gpp.
    toh biaya perbaikan juga ga akan lebih dari 1jt. paling banter juga turun mesin habis 500rb.

  24. setia1heri berkata:

    di sesuaikan kebutuhan dan kemampuan aja mas bro

    yang penting uang HALAL..ya tho ?

  25. Hendri berkata:

    Kalo bsa ambil kredit tanpa agunan, ambil aj kredit di bank. Mtrny d byar cash. Kalo perlu minta cash back.

    Lbh murah drpd kredit di leasing (bunga KTA 0.9%/bln di salah 1 bank), Ga mikirin DP (la iya lah, kan cash), ga byr asuransi mtr (kalo kredit byr, tp mtr ilang g di cover asuransi jd nya)

  26. ane mau kredit motor bebek murah dan irit. lagi bingung memilih antara suzuki titan & yamaha vega ZR. mohon sarannya nih. πŸ™‚

  27. hendro berkata:

    nice artikel,,
    itu adalah salah satu realita yang ada,,
    motor = kebutuhan,,

  28. noe berkata:

    gw jg mw kredit titan niih bwt krja tp bingung cz utangnya msh bnyak

  29. Bursa Lagu berkata:

    bener kredit lebih menguntungkan jika barang yang dikreditkan dibutuhkan buat yang ngeredit.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s