Pengalaman memapah jenazah diliang kubur

Halo brother biker πŸ˜€ … Malam jum’at..sekali-kali bikin artikel tentang jenazah dan kuburan…hi..hi.. :mrgreen: yup…memapah Jenazah kemudian memasukkan jenazah kedalam liang kubur, hal ini sudah dua kali saya lakukan. Hal ini kelihatannya spele, namun jarang ada orang yang punya keberanian untuk turun kemudian memapah dan memasukkan jenazah keliang lahat. beberapa waktu yang lalu saya melayat ketetangga yang salah satu sodaranya meninggal dunia. Seperti biasa kemana-mana saya slalu membawa kamera πŸ˜€

*gambar FB rodaduablog

ketika keranda mayat sudah siap-siap didepan teras rumah, saya langsung mendekat didepan keranda mayat. tujuannya untuk ikut mengangkat keranda bergantian dengan orang lain. Setelah pak kiai berceramah, keranda diangkat empat orang menuju masjid untuk disolatkan. dalam perjalanan menuju masjid, saya dan orang-orang berebut bergantian mengangkat keranda mayat. Menurut seorang teman, mengangkat keranda itu pahalanya sangat besar.
setelah jenazah selesai disolati, keranda dibawa keluar masjid. Namun karena saya keluar masjid belakangan, saya tertinggal dari rombongan orang-orang yang mengangkat keranda menuju kuburan. Ya wis lah..jalan saja bersama-sama pelayat yang lain. Ketika saya sampai dikuburan, rupanya mayat masih diatas keranda dan belum dimasukkan keliang lahat. Baru ada satu orang yang turun diliang lahat dan terdengar suara cukup keras “sopo meneh sing arep nang ngisor?!” (“siapa lagi yang mau turun dibawah?!” ). Reflek saya menjawab “aku” sambil turun keliang lahat. nggak lama kemudian turun satu orang lagi dari kerabat sijenazah.

*yudibatang sedang memegang pocongan jenazah

pelan-pelan jenazah diturunkan, dimulai dari bagian kepala dulu..yang dipegang pocongannya. orang pertama memgang kepala, diteruskan keorang kedua dan takir saya yang memegang pocongannya. namun terjadi sedikit “insiden” …ukuran kain mori simayat kurang panjang! hingga panjang pocongan hanya seukuran genggaman tangan kanan saya dan sedikit-demisedikit pocongan mau lepas dari genggaman. orang kedua menyuruh saya mendorong kepala mayat dan diletakkan pada posisinya. tapi..terlihat kepala jenazah sedikit keluar (teringat sekali kelihatan rambutnya yang sudah beruban) sik..sik..sik..iki sirahe arep mrosot!! (tunggu!..tunggu..ini kepalanaya mau mrosot!) . orang kedua ikut menahan sejenak.

Busyeett! ternyata jenazah sangat gemuk sekali dan beratnya minta ampun. dengan keringat bercucuran dan nafas terengah-engah, akhirnya saya berhasil menahan kepala jenenazh agar tidak keluar dan berhasil meletakkan kepala pada posisinya. kemudian semua tali pocong dilepas, jenazah diganjal bulatan dari tanah liat, lalu ditutup dengan papan kayu dan diuruk tanah. Oh..iya pengalaman selama dua kali saya memapah jenazah diliang lahat, saya bisa merasakan suatu hawa yang susah digambarkan dengan kata-kata. dan tiap jenazah ini memiliki hawa yang bebeda.entah apa itu..
Artikel ini bertujuan agar brother biker tahu proses pemakaman, kata orang tua…kriteria orang yang harus berada diliang lahat adalah. pertama anak laki-laki. kedua sudara laki-laki (adik, kakak,dll), bila kedua kriteria tersebut tidak ada maka tetangga laki-laki maksimal bejarak empat puluh rumah bisa mewakilinya. So. gak ada salahnya sesekali bila ada orang meninggal, ambil kesempatan untuk ikut turun keliang lahat dan yang terpenting untuk mengingat mati. Berani?? πŸ˜€

Artike terkait

*Pengalaman riding tengah malam ditemploki gendruwo pantura

Iklan

Tentang yudibatang

Seorang yang menyukai hal-hal tentang sepeda motor, yang sedang mencoba membuat sebuah blog.
Pos ini dipublikasikan di Horor dan tag , , . Tandai permalink.

57 Balasan ke Pengalaman memapah jenazah diliang kubur

  1. restu priyandaru berkata:

    bsa terbayang nyampai mimpi hiiiii

  2. milky bo berkata:

    pernah ikutan gotong keranda mayat orangnya kurus tp berat bgt juga prnh orangnya gemuk tp ringan banget…
    wallahuallam.,

    • Tri_Aja_Gunung_Kidul berkata:

      Betul Bro Milky bo ane jg pernah rasain saat berada di liang lahat beratnya mayat beda kalo kita bandingin saat mengangkat orang tsb saat masih hidup,…
      ane sndiri masih antara percaya atau tak percaya hanya 4JJI yg tau.

  3. fitready berkata:

    Gak serem

  4. gogo berkata:

    ngeri dah, pernah ikut nggotong jg.. untungnya makam depan rumah..

  5. at0zz berkata:

    belum pernah,,,
    pengen nyoba, tapi ngeri…….

  6. ciaaaaa berkata:

    jiwa sosial yg tinggi,
    salut mas yud,,

    btw serem juga.
    :mrgreen:

  7. Crank90 berkata:

    mengingat mati itu ibadah..

    kuburan itu kan rumah masa depan kita juga nanti, dengan tipe 21…karna setiap yng bernyawa pasti akan mati!!

  8. basuki berkata:

    Yang bawa kamera om yudi sapa tu?

  9. dangdul berkata:

    klu d daerahku byk pesantren…jd, klu ada yg meninggal yg dr pesantren yg ngurus kecuali prihal biayanya.

  10. dhanicsetio berkata:

    ki iso dadi obte galau

  11. itemompong berkata:

    saya pernah juga, aura yang sangat luar biasa ketika bereada didalam liang lahat. apalagi pas adzan asli merinding banget. bukan takut tapi “SUDAH SIAPKAH KITA?” big question in my head

    http://itemompong.wordpress.com/2012/09/12/cdi-mati-direbus-aja/

  12. humadiatasbukit berkata:

    kalo ikut nurunin jenazah ke liang lahat belom pernah, tp kalo ikut manggul jenazah dr rumah duka ke makam sering..

  13. mbah tejo berkata:

    br baca takut ga bs tdr

  14. udah pernah mas yudi, ada tetangga depan rumah meninggal, ane bantu ngangkat keranda. tadinya cuma 4 orang, baru jalan 10-20 meter pada ngos2an semua, akhirnya jadi 6 orang… itu juga akhirnya gantian… sampe ke tempat kuburnya, asli kringet nya banyak benerrrr….
    padahal orangnya ketika meninggal kurus banget tapi pas dibawa ampun beratnya… ternyata setelah diselidiki, wasiat si empunya mayat tidak dilaksanakan anak n cucu nya.

    *cerita ini bukan untuk menjelekkan seseorang atau sebagainya, hanya sekedar share, nama dan tempat tidak di sebutkan.

  15. Aa Ikhwan berkata:

    suatu saat kita semua akan mengalaminya,…

  16. Ndeso Klutuk2 berkata:

    maz, ana pernah nurunin jenazah ke kubur, meninggal udh lbih dr 15 jam, udah kaku tp kok jeazahnya masih panas ya…. kr2 terawanganya gmn? btw katanya wktu hidup sering ngapusi (duit) orang, apa bs asa pengaruhnya….?

  17. ipanase berkata:

    rumah dekat makam, dah sering lihat mayat di masukan liang lahat, namun kalau ane belum pernah ikut memapah πŸ˜€
    http://pertamax7.wordpress.com/2012/09/14/honda-k18-semoga-mirip-hero-honda-hunk-nggak-kayak-megison-d/

  18. si Oom! berkata:

    Yup!
    Pernah menemani sampai liang lahat, alm. Ayah 😦
    dan seorang kerabat teman.

    Memang benar, ada terpaan udara yang berbeda-beda.
    ada yang dingin ada yang pengap πŸ˜‰

    Malah baru tahu kalo ikut bawa jenazah itu pahalanya guede 😯

  19. warsono numpak gl pro berkata:

    pernah sampai ikut turun ke liang lahat,hawanya adem tapi bukan seperti dinginnya AC,seperti habis keringetan tapi kena angin semilir jd kerasa sejuk di dalam liang lahat,kata ustad dari hawa liang lahat bs ketahuan amal dr si almarhum apakah baik atau buruk,walohuallambisawab.biar kita ingat akan alam kubur yg semua akan ikut menikmati sebagai kaum muslim.

  20. dave berkata:

    serem mas,, ga berani saya mah..
    btw,, artikel terkait nya di bikin list semua artikel horor yg pernah di tulis mas,,
    biar jadi semua artikel2 yg dulu2 itu bisa kebaca,, imho,,
    tapi kalo sulit,, ya jangan,, hehe.. thx for attention.. πŸ™‚

  21. xanteria berkata:

    ane pernah mas,
    turunin ke liang lahat almarhum nenek dan tante, sampe ane juga yang adzan 😦
    berbuat baiklah selama kita masih dikasih nyawa karena hidup itu singkat πŸ™‚

  22. Mantan Alay berkata:

    ane pernah mas,dari mulai mandiin, sampe jadi yang nerima mayit di bawah aka masuk kuburan duluan :|…
    *mayatnya almarhum adek sendiri :”)

  23. preman kaki 5 berkata:

    cerita2 tentang beginian,ada kejadian pas mayat udah diliang kubur,kan tali kafan dibuka, begitu di buka mayatnya teriak ‘eeHH…KETEMU LAGI…otomatis orang yang dibawah melompat keluar semua..kaget. entah kenapa setelah diselidiki mayat tsb mati suri

  24. joko berkata:

    sebuah artikel yg bagus.

  25. brigade jalan raya berkata:

    Berani insya Allah.

  26. harisxyz berkata:

    saya juga pernah memandikan hingga mengangkut/memikul dan menurunkan ke liang lahat almarhum Pak De saya, jenazah memang terasa jauh lebih berat drpd ketika masih hidup (menurut perasaan saya) … cmiiw

  27. Tyank Mbatang Kidul berkata:

    Bukan sok alim ya bro, tapi saya ada sedikit puisi nih :

    1.Jangan bangga dengan rumah mewah, karena rumah terakhir kita adalah Kubur
    2.Jangan bangga dengan pangkat / jabatan, karena pangkat kita yg terakhir adalah Almarhum
    3.Jangan bangga dengan wajah cantik/ganteng, krn wajah kita terakhir adalah Tengkorak
    4.Jangan bangga dengan pakaian yg mewah, karena pakaian terakhir kita adalah Kafan
    5.Jangan bangga dengan kendaraan kita, karena kendaraan terakhir kita adalah Keranda

    Kata para Kiai sampaikanlah kebaikan walaupun di Blog..Wallahu ‘alam…

  28. ndaze berkata:

    dulu pernah memapah jenazah alm bapak saya sampe turun liang lahat, … pas itu ya ga ada rasa apa2, mungkin krn sedih bgt rasanya, jd cm natap trus wajah bapak saya…

  29. yudel berkata:

    Hawane kepie mas, aku kok ra ngrasake hawa yang aneh wktu nurunke jenazah neng liang lahat kang

  30. Ping balik: Benarkah ada Anjing siluman pemburu mayat?? | yudibatang personal blog

  31. fnaufala berkata:

    berani gak ya? ya harus berani

  32. nyenyeh berkata:

    kog ono potone om ipunk…
    kwi koyone sku jg layat

  33. wanto berkata:

    1. Pernah, waktu memakamkan ayahanda tercinta masuk ke liang lahat. 2. Pernah gotong jenazah tetangga yang baru saja meninggal, dari tempat tidur alm ke ruang tengah, kebetulan saya tetangga pertama terdekat yg datang ke rumah duka..

  34. Ping balik: Lagi.. Pengalaman memapah jenazah kedalam liang kubur | yudibatang personal blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s